famgath kemarin

bagi emak emak yg hanya ngider di persekitaran jogonalan-prambanan, perjalanan kali ini cukup menyenangkan dan bikin melow (diluar kenyataan bahwa saya harus latihan menahan emosi menghadapi mood anak anak yg gak jelas lho ya).

yup. Minggu ini kami ikut acara famgath di tempat kerja si ayah. kemana coba? ke Bandungan sodara. yang bikin so spesial sih bukan bandungan nya. tapi sepanjang jalan yang dilewati. hohoho.

 

Pertama, ketika masuk ke tempat kerja si ayah, kampus ono yang pernah jadi tempat kerja emak 4 tahun yang lalu. sambil ngelus kepala kakak si emak bilang, dulu emak mu pernah kerja disini lho nduk. Sebelum memutuskan meninggalkan dunia persilatan dan konsentrasi mengurus kalian. ciee emak gagal move on. nyesel mak? engga kok. enggak. saya gak nyesel meninggalkan itu semua. tapi yang namanya nostalgia kan ya boleh ya

 

yang kedua ketika lewat jalan jogja muntilan, emak melow lagi. ini nih jalan menuju tempat kkn dulu, teriak si emak dalam hati. tahun 2004 (wes pirang tahun itu maak?) dan sekarang sudah 2017.sudah 13 tahun. walaupun cuma 3sks dan cuma 3bulan, pengalaman kkn itu cukup membekas lah. tsaahhh

 

selanjutnya, ketika masuk ke museum kereta api Ambarawa, emak melow lagi. huhuhu nduk..dulu jaman masih single emakmu sudah pernah kesini lho, kata si emak. duluuu pas emak masih kerja, masih bebas kemana mana, masih jahiliah

hahahaha. museumnya banyak berbenah. tambah cakep.

 

trus ini nih.. famgath ketemu anak muda yang masih hahaha hihihihi hura hura ini mau gak mau mengingatkan emak pada masa lalu. jaman emak masih muda juga. jaman masih suka heboh. jaman masih galau.

Alhamdulillah sekarang sudah lebih stabil. hihihihi.

Iklan

kuliner hotel bintang lima

satu hal menarik yang saya dapati ketika saya staycation di hotel tentrem kemarin : mencicipi aneka makanan level bintang lima. hehehehe. mumpung gratis maakk.😂

hari pertama saya ambil nasi merah plus sayur lodeh.tapi entah yang dipakai itu sayur apa, bukan sayur yang familiar buat saya. Bapake ngicipin bakso dan gorengan (saya juga sih). Untuk menu anak anak, saya ambil telor ceplok dan nasi mentega. Tidak lupa es krim dan jus jambu buat duo krucils.

oiya saya sempat dibuatkan jus tomat segar langsung dari juicer. juicer nya yang bagus dong ya, gak kayak punya eike yang sering ngadat.

 

hari kedua emak jadi rakus. hahaha. setelah ngambilin nasi putih plus telor kecap (yang akhirnya gak dihabiskan sama kakak), emak mampir egg station. ambil daging ayam yg diasap, kentang panggang (potato wedges) sama sosis dicocol saus sambal. habis? iyaa habis. selesai? belum sodara. (rakus banget kan?) emak masih penasaran dengan gudeg tentrem. olala emak pesen gudeg tentrem yang ternyata porsi nya cukup untuk mengganjal perut. bukan porsi Kuli lho yaa.. rasanya? enak banget.

si adek sarapan (lagi lagi) bakso sepiring sama ayah. trus untuk desert si ayah ambil dawet Ireng (enakk banget masa. gurih santan berpadu dengan gula aren. manisnya pass), bocah ambil es krim sambil si emak nyomot wafel.

habis semua? iya. duh itu perut atau karung.

beberapa hal menarik yang bisa didapat :

 

1. saya dan anak anak belajar table manner. selama ini anak anak kan makan sesukanya yang penting duduk. biasanya sih lesehan. nah di hotel kemarin kami belajar meletakkan serbet di tempat nya. menahan baim agar tidak narik placemat yang bisa membuat piring diatasnya jatuh. mengajari anak sabar untuk duduk selama makan. dll. dll. ribet ya? hooh. hahaha. untunglah sunnah Rasulullah gak mensyaratkan hal hal semacam itu ya. cukup makan sambil duduk, baca bismillah, makan dengan tangan kanan dan ambil dr yang terdekat.

 

2. masakan non indonesia (yang saya coba di hari kedua) itu minim bumbu yes? menurut lidah saya sih gitu. mungkin hanya garam, lada, keju… ga seperti masakan Indonesia yang rempahnya iihh wow.. tapi gurih. enak (mungkin karena keju ya?). entahlah. saya belum pernah masak masakan ala ala western.

3. itu nasi merah nya kok bisa pulen dan enak gitu masaknya gimanaa.. pr besar buat emak nih.

4.higienitasnya te.o.pe deh. chef yang melayani tamu pake penutup mulut transparan. hihihi. jaga jaga biar ga ada yang muncrat *apasiih*

gitu aja sih cerita kulineran di hotel tentrem. hotel keren dan baguss di jogja… pantes pak obama milih nginep disini yak.

 

tentang maut

​bu taripah, tetangga sebelah rumah yang dulu adalah karib ibu ku, hari ini berpulang. 

Tadi pagi beliaunya masih beraktivitas seperti biasa. agak sibuk memang, karena hari ini adalah puncak acara selapanan cucunya. beberapa hari terakhir beliau bekerja keras, memasak ini dan itu, untuk kesuksesan acara ini.

dan tadi pagi, sekira pukul 10.30, saya mendengar suara riuh dr rumah beliau. orang orang berkumpul, berteriak histeris dan menangis. beliau–mendadak– jatuh pingsan.

Beliau pun dilarikan ke rumah sakit terdekat. yang di rumah berdoa semoga beliau baik baik saja, cuma pingsan saja.

namun sayang…nyawa beliau tidak tertolong. 

kepergian yang mendadak seperti ini menyisakan luka yang menganga pada ahli waris yang ditinggalkan. anak anaknya menangis histeris. tak jarang ada yang pingsan.

hffft…mauut… siapa yang tau kapan akan datang? 

semoga kejadian ini bs menjadi pengingat bagi yang masih hidup. bahwa maut bisa datang kapan saja. kalau sudah waktunya. kalau sudah habis Rizky nya di dunia.
Sugeng tindak Bu taripah. 

smg Allah SWT mengampuni dosa panjenengan. semoga keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran 

aamiin.

joho, 26maret2017

jodoh

​hari ini baca status mbak Kiki tentang jodoh. oya, beliau ini orang psikologi, jadi ya tema tulisan nya ku perhatikan gak jauh jauh dari perilaku manusia. naah soal jodoh ini, mbak Kiki nulis bahwa lingkaran jodoh kita, tidak akan jauh dari kita. 

yes. benar. emak emak yang komen di status beliau membuktikan hal tersebut. ada yang jodoh ketemu di sekolah, di kampus, di kajian, di tempat kerja..bahkan ada yang di fb atau di angkot.

80% teman ku juga seperti itu. 

tetapi.. . kisah ku beda lho.  termasuk yang 20%nya, kata mba Kiki. 

how can?

kami dikenalin sama Bulik..dimana Bulik adalah teman kerja si pak suami (beda gedung beda ruangan sih). pak suami beberapa kali bareng sama Bulik di bus (Katanya sih gitu), makanya mereka kenal.

naah setelah saya kenalan sama pak suami, beberapa kali ketemu, sempat galau galauan karena beberapa hal. hahahaaha.. lamaran dan sebulan kemudian nikah. total waktu yang dibutuhkan tidak lebih dr 4 bulan. kilaat.

hmm…namanya jodoh kali yaa. kadang ga habis pikir. duluuu dalam daftar prasyarat calon suami, saya mensyaratkan si calon harus tidak merokok. naaah ternyata pak suami itu smoker. huhuhu. galaaauu. entahlah gimana akhirnya saya memutuskan untuk tetap menerima pinangannya : dengan syarat tidak merokok di rumah dan dihadapan saya. (anyway..pak suami berhenti merokok ketika kakak lahir. Alhamdulillah).

setelah kenal, saya sadar kalau kami tidak punya irisan kehidupan sama sekali sebelumnya. dia kuliah di sana, saya disini. dia suka naik gunung saya suka jalan ke kota. dia bawa Carier, saya bawa koper. dia kerja di Semarang (sebelum pindah ke Jogja), saya berputar putar antara Kediri, Salatiga. Surabaya dan sekitarnya.

satu satunya hal yang meng’iris’kan kami adalah karena kami sama sama wong klaten. hahahaha. 

so… bagaimana kisah jodohmu?

Baim gtm

sejak hari Ahad (sekarang sudah Jumat) Baim resmi gtm. mingkem kalo disuapi. 

saya? galau banget. nget. nget. meski kakak dulu juga melewati masa gtm yang cukup parah, tetep saja saya gak tenang. analisa saya sudah sampai kemana mana.

menu udah diganti. metode makan udah diubah. bahkan makan sambil jalan jalan pun saya jalani demi si anak biar mau makan. hasilnya? nihil. #emaknya garuk dinding

sabaaar. sabaaarrr. sabaaarrr